Kamis, 22 November 2018

Teori Ekuivalensi dalam Penerjemahan
Teori ekuivalensi merupakan salah satu aspek dalam kajian penerjemahan yang paling banyak dibahas. Banyak ahli yang mencoba mendalami subkajian ini untuk melihat pengaruh kesetaraan dan komparasi makna dalam aktivitas penerjemahan. Mulai dari Vinay dan Darbelnet yang meyakini bahwa ekuivalensi dalam penerjemahan merupakan replikasi situasi yang disampaikan dengan kata-kata yang sepenuhnya berbeda dalam teks sasaran. Diteruskan dengan Roman Jakobson yang memperkenalkan tiga tingkatan ekuivalensi mulai dari tingkatan intralingual yang masih dalam sistem bahasa yang sama seperti metode parafrasa, tingkatan interlingual (antar bahasa), dan intersemiotic (antar sistem semiotika). Selanjutnya, tongkat estafet kajian ekuivalensi penerjemahan dilanjutkan oleh Eugene Nida yang membagi teori ekuivalensi menjadi ekuivalensi formal dan ekuivalensi dinamis.

Selain itu, ada juga Catford yang lebih menyoroti aspek linguistik dan memperkenalkan teori pergeseran terjemahan. Juliane House dalam bukunya A Model of Translation Quality Assessment juga menyumbangkan buah pemikiran yang berkaitan dengan teori ekuivalensi dalam bentuk teori overt dan covert translation.

Fokus para ahli linguistik dalam menelaah teori ekuivalensi dalam penerjemahan terbagi ke dalam dua pendekatan, yakni pendekatan linguistik dan pendekatan komunikasi antarbudaya. Ada beberapa ahli yang hanya terpaku pada aspek linguistik ketika melakukan penelitian bidang penerjemahan. Hal ini menimbulkan masalah baru karena pada dasarnya penerjemahan tidak berdiri sendiri di atas kajian linguistik. Ada aspek budaya yang sangat berpengaruh pada saat berlangsungnya proses penerjemahan. Kekosongan ini menjadi celah baru bagi para ahli untuk melihat pengaruh budaya dalam penerjemahan. Namun, masalah baru muncul ketika aspek linguistik tidak terlalu dikaitkan dengan penelitian ekuivalensi ini. Oleh karena itu, para ahli linguistik penerus mulai meletakkan kajian penerjemahan sebagai kajian multidisiplin.

Di tengah persimpangan yang memisahkan pendekatan yang digunakan para ahli linguistik untuk mengeksplorasi teori ekuivalensi, muncul sosok Mona Baker yang menawarkan konsep ekuivalensi yang lebih terperinci. Baker menelaah teori ekuivalensi pada berbagai tataran proses penerjemahan termasuk juga aspek linguistik dan komunikasi.

Berikut ini adalah tataran ekuivalensi dalam penerjemahan menurut Mona Baker:
  • Ekuivalensi pada tataran kata dan di atas tataran kata.
Tanpa perlu diperdebatkan, fokus pertama penerjemah pada saat melakukan kegiatan penerjemahan tentu saja terpaku pada tataran kata teks sumber. Penerjemah akan mengamati unit kata yang muncul untuk dicarikan padanan yang setara dalam teks sasaran (TSa). Namun, satu unit kata bisa mengandung lebih dari satu makna sehingga penerjemah perlu masuk lebih dalam dan mempertimbangkan beberapa faktor yang memengaruhi kemunculan suatu kata dalam teks sumber (TSu). Aspek bahasa seperti bentuk jamak atau tunggal, gender dan sistem kala dalam beberapa bahasa akan sangat memengaruhi pengejawantahan ekuivalensi dalam penerjemahan.
  • Ekuivalensi gramatika
Ada banyak aturan gramatika dalam berbagai bahasa yang menciptakan masalah baru saat mencari korespondensi langsung atas suatu teks sumber dalam bahasa sasaran. Perbedaan struktur gramatika dalam berbagai bahasa ini dapat memicu perubahan signifikan ketika suatu teks dialihbahasakan ke dalam suatu bahasa sasaran. Bersamaan dengan kemunculan masalah ini, penerjemah cenderung dihadapkan pada dilema untuk menambahkan atau mengubah informasi pada saat disampaikan dalam bahasa sasaran. Fenomena ini biasanya terjadi akibat terbatasnya perangkat gramatika dalam suatu bahasa sasaran.
  • Ekuivalensi tekstual
Tataran tekstual suatu bahasa merupakan aspek penting yang dapat dijadikan tuntunan pada saat menganalisis teks sumber guna untuk menghasilan teks yang kohesif dan koheren bagi penutur bahasa sasaran. Penerjemah memiliki hak sepenuhnya untuk menentukan akan mempertahankan aspek kohesif dan koheren teks sumber. Keputusan penerjemah ini ditentukan oleh tiga faktor yang berpengaruh di antaranya target pembaca, tujuan penerjemahan, dan jenis teks.
  • Ekuivalensi pragmatik
Tataran pragmatik di sini mengacu pada implikatur pada saat penerjemahan dilakukan. Implikatur pada konteks ini merujuk pada suatu tuturan yang disampaikan secara implisit. Penerjemah diharuskan untuk menelaah dan memahami makna yang terkandung dalam suatu tuturan yang implisit sehingga pesan yang tersembunyi tersebut dapat disampaikan kepada target pembaca. Peran penerjemah di sini adalah merumuskan kembali tuturan yang berisi makna yang ingin disampaikan penutur dengan cara yang berbeda sehingga target pembaca dapat memahaminya.

Referensi:
Baker, Mona. 1992. In Other Words: a Coursebook on Translation. London: Routledge.

A linguaphile at heart and a photography enthusiast.

0 komentar:

Posting Komentar

Start Work With Me